Archive for Recent Articles

PREGNENOLONE

Kindly login to view on Doctors Private Resources.

DOCTORS REGISTRATION FORM

Pregnenolone —The Basics

Pregnenolone, like DHEA, is a steroidal hormone manufactured in the body. Pregnenolone is a precursor hormone synthesized from cholesterol, principally in the adrenal glands, but also in the liver, skin, brain, testicles, ovaries, and retina of the eyes.

Steroids are a large family of structurally similar biochemicals that have sex-determining, anti-inflammatory, and growth-regulatory roles. Indeed, pregnenolone is the grand precursor from which almost all of the other steroid hormones are made; including DHEA, progesterone, testosterone, the estrogens, and cortisol. Despite its powerful metabolites, pregnenolone is acknowledged to be without significant side effects, with minimal or no anabolic, estrogenic, or androgenic activity.

Pregnenolone has been found to be 100 times more effective for memory enhancement than other steroids or steroid-precursors in laboratory mice. Pregnenolone appears to be the most potent memory enhancer yet reported in animals. Pregnenolone has been reported to not only make people smarter but happier and enhance one’s ability to perform on the job while heightening feelings of well-being. Pregnenolone has also been reported to reduce high stress induced fatigue.

As is the case with the steroid-hormone precursor DHEA, pregnenolone levels decline with age. Many physicians and scientists believe that restoration of pregnenolone to youthful levels is an important step in the treatment of aging and symptoms of aging. Pregnenolone may be one of the most important hormones because it seems to have a balancing effect. It is a precursor to many other hormones and may be able to bring the levels of other hormones up or down as needed.

Other benefits of pregnenolone may include stress reduction and increased resistance to effects of stress, improvement of mood and energy, reduced symptoms of PMS and menopause, improved immunity, and repair of myelin sheaths.

Pregnenolone also operates as a powerful neurosteroid in the brain, modulating the transmission of messages from neuron to neuron and strongly influencing learning and memory processes. As with DHEA, pregnenolone levels naturally peak during youth and begin a long, slow decline with age.

By the age of 75 our bodies produce 60% less pregnenolone than the levels produced in our mid-thirties. For this reason pregnenolone is one of the biomarkers of aging. Like counting the rings of a tree, by measuring the level of pregnenolone at any given point of a person’s life, it is often possible to make an educated guess as to his or her age.

Some other hormones that decline with age are DHEA, the estrogens, testosterone , progesterone, and growth hormone. These are considered biomarkers of aging as well. Since pregnenolone provides the initial raw material from which all the other steroid hormones are made, some of our other hormones will decline in a parallel fashion.

While our youth-giving hormones are diminishing, loss of quality of life progressively settles in. We slowly begin to experience physical and mental decline – loss of energy, memory loss, visual and hearing impairment, arthritis, cardiovascular disease, and sexual decline, just to name a few. Supplementing small amounts of these neuro-hormones may slow these age-related processes, improving one’s quality of life by rejuvenating the body to more youthful functioning.

Pregnenolone—A Little History

Research on pregnenolone, as well as usage of pregnenolone, dates back as far as the 1930s. Human studies were conducted in the 1940s on factory workers to test the effect of pregnenolone on anti-fatigability and autoimmune disorders, including rheumatoid arthritis. The results were successful and improvements were noted. Even though pregnenolone was proving to be not only effective, but safe as well, it was discarded when Merck’s newly introduced pharmaceutical agent, cortisone, was announced to be a cure-all for rheumatoid arthritis in 1949.

Soon after cortisone and cortisol came into use, the synthetic steroid hormones dexamethasone, and later prednisone, were introduced. Remember that these steroids are hundreds of times more powerful than pregnenolone (or DHEA for that matter). Because they could be patented, it was more politically and economically advantageous for pharmaceutical companies to promote these drugs rather than pregnenolone. Additionally, these steroids were very fast acting compared to pregnenolone. Users and doctors preferred the quick fix. However, these steroidal compounds proved to have serious downsides, including compromising the immune system and inducing osteoporosis, among other serious complications.

Even though cortisone and cortisol are stress hormones that are natural to the body, they have historically been and continue to be administered in pharmacological doses rather than at physiological amounts natural to the body. The pharmacological levels at which cortisone and cortisol are generally administered give them a risk profile not unlike that of the synthetic hormones.

Scientists have been studying the impact of hormones on learning and memory for many years. Various studies have found that pregnenolone enhances motivation, the ability to acquire knowledge, and long-term memory. A research group of industrial psychologists conducted studies in the 1940s to test pregnenolone on students and workers for the ability to enhance job performance. They found that the students/workers had a markedly improved ability to learn and remember difficult tasks.

It is also amazing that pregnenolone not only enhanced job performance of the students/workers, but they additionally experienced heightened feelings of well-being. The same research group performed a study on factory workers to see if pregnenolone could improve their work productivity. Productivity increased most notably in the workers whose situations were considered the most stressful – for example, the workers who got paid per piece and whose living depended on their productivity. Improvement was noted, but less so, in workers who got paid a fixed wage regardless of their productivity levels. Not only did pregnenolone improve productivity for both groups, but the workers also reported enhanced mood.

As previously mentioned, despite successful results, research on pregnenolone halted in the 1950s when cortisone became available as an immediate cure-all. Because pregnenolone, unlike cortisone, couldn’t be patented, pharmaceutical companies had no financial incentive to pursue the research. It is unfortunate that pharmaceutical companies are governed by a financial system and healthcare system that imposes the requirement that for a molecule to be profitable it must be patentable. If there were half as many studies done on pregnenolone as the patented drugs, pregnenolone’s therapeutic potential would be expected to be far reaching.

Where Is Pregnenolone Found?

Human studies show that there are much higher concentrations of pregnenolone in the nervous tissue than in the bloodstream. Animal studies indicate that pregnenolone is found in the brain in ten-fold larger concentrations than the other stress-related hormones (including DHEA).

Common Causes of Adrenal Stress

Anger Fear Worry/anxiety
Depression Guilt Overwork/ physical or mental strain
Excessive exercise Sleep deprivation Light-cycle disruption
Going to sleep late Surgery Trauma/injury
Chronic inflammation Chronic infection Chronic pain
Temperature extremes Toxic exposure Malabsorption
Maldigestion Chronic illness Chronic-severe allergies
Hypoglycemia Nutritional deficiencies

Associated Symptoms and Consequences of Impaired Adrenals

Low body temperature Weakness Unexplained hair loss
Nervousness Difficulty building muscle Irritability
Mental depression Difficulty gaining weight Apprehension
Hypoglycemia Inability to concentrate Excessive hunger
Tendency towards inflammation Moments of confusion Indigestion
Poor memory Feelings of frustration Alternating diarrhea and constipation
Osteoporosis Auto-immune hepatitis Auto-immune diseases
Lightheadedness Palpitations [heart fluttering] Dizziness that occurs upon standing
Poor resistance to infections Low blood pressure Insomnia
Food and/or inhalant allergies PMS Craving for sweets
Dry and thin skin Headaches Scanty perspiration
Alcohol intolerance

Functions of DHEA

  • Functions as an androgen (a male hormone) with anabolic activity. “Anabolic” refers to the building or synthesis of tissues
  • Is a precursor that is converted to testosterone (a male hormone), and is a precursor to estrogen (a female anabolic hormone)
  • Reverses immune suppression caused by excess cortisol levels, thereby improving resistance against viruses, bacteria and Candida albicans, parasites, allergies, and cancer
  • Stimulates bone deposition and remodeling to prevent osteoporosis
  • Improves cardiovascular status by lowering total cholesterol and LDL levels, thereby lessening incidences of heart attack
  • Increases muscle mass and decreases percentage of body fat
  • Involved in the thyroid gland’s conversion of the less active T4 to the more active T3
  • Reverses many of the unfavorable effects of excess cortisol, creating subsequent improvement in energy/ vitality, sleep, premenstrual symptoms, and mental clarity
  • Accelerates recovery from any kind of acute stress (e.g. insufficient sleep, excessive exercise, mental strain, etc.)

What Cortisol Does

  • Mobilizes and increases amino acids, the building blocks of protein, in the blood and liver
  • Stimulates the liver to convert amino acids to glucose, the primary fuel for energy production
  • Stimulates increased glycogen in the liver. Glycogen is the stored form of glucose
  • Mobilizes and increases fatty acids in the blood (from fat cells) to be used as fuel for energy production
  • Counteracts inflammation and allergies
  • Prevents the loss of sodium in urine and thus helps maintain blood volume and blood pressure
  • Maintains resistance to stress (e.g. infections, physical trauma, temperature extremes, emotional trauma, etc.)
  • Maintains mood and emotional stability

Excess Cortisol

  • Diminishes cellular utilization of glucose
  • Increases blood sugar levels
  • Decreases protein synthesis
  • Increases protein breakdown that can lead to muscle wasting
  • Causes demineralization of bone that can lead to osteoporosis
  • Interferes with skin regeneration and healing
  • Causes shrinking of lymphatic tissue
  • Diminishes lymphocyte numbers and functions
  • Lessens SIgA (secretory antibody productions). This immune system suppression may lead to increased susceptibility to allergies, infections, and degenerative disease

Balancing Your Meals for Blood Sugar Control

To maintain proper adrenal function, it is imperative to control your blood sugar levels and the following guidelines will help you do that:

  • Eat a small meal or snack every three to four hours.
  • Eat within the first hour upon awakening.
  • Eat a small snack near bedtime.
  • Eat before becoming hungry. If hungry, you have already allowed yourself to run out of fuel (low blood sugar/hypoglycemia), which places additional stress on the adrenal glands.

An excessive ratio of carbohydrates to protein results in excess secretion of insulin, which often leads to intervals of hypoglycemia. The body, in an attempt to normalize blood sugar, initiates a counter-regulatory process during which the adrenals are stimulated to secrete increased levels of cortisol and adrenalin. It follows that an excessive intake of carbohydrates often leads to excessive secretion of cortisol. This contributes to chronic cortisol depletion and consequently, adrenal exhaustion. Reduced DHEA is an early sign of adrenal exhaustion.

In order to stabilize blood sugar, you must maintain a balance between two hormones, glucagon and insulin, which are produced by the pancreas. Protein in the diet induces the production of glucagon. Carbohydrates in the diet induce the production of insulin. Insulin promotes fat (energy) storage. When excess carbohydrates are eaten, the body produces large quantities of insulin and little glucagon. This high level of insulin results in more fat being formed and stored.

When insulin is high and glucagon is low, the adrenals are called upon to produce excess cortisol (see later on in the document what cortisol is all about) as a back-up response to help raise blood sugar in the absence of adequate glucagon. This occurs at the expense of the adrenal glands, contributing to adrenal exhaustion.

Balance Your Meals

The optimal level of insulin to glucagon is achieved by a diet that contains carbohydrates balanced with proteins in a ratio of approximately two to one – that is, approximately two grams of carbohydrate per gram of protein and gram of fat per meal or snack.

The Role of Fat

A small amount (3/4 tsp. to 1 tsp.) of fat (butter) or cold pressed vegetable or seed oil should be a part of each meal in order to help control the rate of entry of glucose (blood sugar) into the bloodstream.

In order to make balancing this glycemic control diet easier, you can purchase books containing nutritive value charts, as well as ones containing a glycemic index. These charts will enable you to quickly locate foods you would like to eat, and help determine whether they are in appropriate balance for your meals.

Making the Most of Meal Balancing

As there is no exact dietary balance that applies to all people, it is critical to understand each person’s role in the development of an ideal eating plan. In order to determine how well a blood sugar balanced diet is working, one must pay attention to one’s own body.

For example, if you feel mentally and physically alert throughout the day, this is generally a good sign that you are eating frequently enough and in the right balance. Eating small, carefully balanced meals every 4-5 hours will preclude hunger and fatigue in most people. It is up to each person to become aware of how they respond to the meals they eat. A properly balanced meal with good digestion and absorption should sustain mental and physical energy for 4-6 hours

Apakah Fungsi Hormon Progesteron pada Wanita?

Progesteron dapat dianggap sebagai penyeimbang hormonal, terutama ketika sampai pada estrogen. Progesteron adalah hormon steroid yang dibuat oleh korpus luteum ovarium pada ovulasi, dan dalam jumlah yang lebih kecil oleh kelenjar adrenal. Ini adalah prekursor, atau zat yang sebagian besar hormon steroid lainnya berasal, termasuk kortisol, androstenedion, estrogen dan testosteron. Progesteron memiliki repertoar yang luar biasa dari pekerjaan penting dari menormalkan kadar gula darah dan memfasilitasi tindakan hormon tiroid untuk mengatur siklus menstruasi dan menjaga kehamilan yang sehat. Kelangsungan hidup embrio dalam rahim benar-benar tergantung pada hormon penting ini.

Model Struktur Progesteron 300x243 Apakah Fungsi Hormon Progesteron pada Wanita?

Model Struktur Hormon Progesteron

Progesteron juga memiliki sifat menenangkan dan diuretik alami, dan meningkatkan efek positif dari estrogen, sekaligus mencegah masalah yang terkait dengan dominasi estrogen. Estrogen yang tidak dihambat dapat membuat jaringan ke tingkat yang tidak aman yang dapat menyebabkan risiko yang kuat untuk kanker payudara dan kanker reproduksi. Saat kadar estrogen menurun hanya 40-60%, saat menopause tingkat progesteron bisa turun mendekati nol pada beberapa wanita, sehingga dominasi estrogen dan berbagai gejala yang menyertainya. Suplementasi alamiah bio-identik progesteron telah terbukti mengembalikan keseimbangan hormonal, khususnya selama sebelum menopause dan menopause.

Progesteron adalah hormon steroid. Ini memiliki 21 atom karbon, sementara estrogen yang hanya  memiliki19. Ini adalah prekursor, atau bahan bangunan untuk estrogen, tetapi juga menyampaikan pesan yang unik untuk sel. Estrogen mengarahkan sel untuk tumbuh dan berkembang biak, sedangkan progesteron mengarahkan mereka untuk memperlambat pertumbuhan mereka dan matang secara normal. Progesteron mengontrol dan memodifikasi pesan estrogen. Progesteron diproduksi hanya oleh korpus luteum, kista yang tinggal setelah telur dikeluarkan selama ovulasi. Tidak seperti estrogen, progesteron tidak dibuat oleh konversi hormon steroid lainnya dalam jaringan perifer, seperti lemak, kulit dan otot. Produksi progesteron terjadi hanya setelah ovulasi.

Progestin adalah versi sintetis dari progesteron. Progestin memiliki bahan kimia yang mirip dengan progesteron. Senyawa ini berikatan dengan reseptor progesteron dalam sel tetapi mereka tidak dapat mengirimkan seluruh pesan. Mereka hanya mampu mengarahkan sel untuk melakukan jumlah terbatas pesan progesteron. Kompleks reseptor hormon progesteron sangat spesifik. Jika salah satu atom karbon progesteron berubah, pesan ke jaringan target juga berubah. Progesteron dimetabolisme menjadi estrogen, testosteron dan kortisol pada wanita. Progestin, molekul progesteron yang berubah, dapat menciptakan hambatan dalam kaskade ini. Struktur yang diubah progestin tidak hanya mempengaruhi pesan progesteron, tetapi juga menghasilkan efek samping yang tidak diinginkan. Namun, penggunaan jangka pendek Progestin sangat membantu dalam mengobati perdarahan vagina dan melindungi uterus dari kanker yang disebabkan oleh paparan estrogen.

Fungsi Progesteron:

• Meningkatkan dan mempertahankan kehamilan
• Diuretik; mengurangi retensi air
• Meningkatkan fungsi tiroid
• antidepresan alami dan hormon anti-kecemasan
• Meningkatkan libido (hasrat seksual)
• Mengurangi kontraksi rahim (kram). Baik untuk kram menstruasi
• Penurunan reseptor estrogen
• Meningkatkan pematangan sel alami (penurunan risiko kanker)
• Menyusutnya multiplikasi sel yang disebabkan oleh estrogen
• Meningkatkan kematian sel normal
• Penurunan frekuensi seizurs

Progesteron adalah hormon yang dikeluarkan oleh sistem reproduksi wanita yang berfungsi terutama untuk mengatur kondisi lapisan dalam (endometrium) rahim. Progesteron diproduksi oleh ovarium, plasenta, dan kelenjar adrenal. Progestin adalah istilah digunakan untuk menggambarkan progesteron dan hormon steroid sintetis dengan sifat seperti progesteron, misalnya levonorgestrel progestogen.

Dalam ovarium tempat produksi progesteron adalah korpus luteum. Progesteron mempersiapkan dinding rahim sehingga lapisan tersebut dapat menerima telur yang dibuahi dan sehingga telur dapat tertanam dan berkembang.Hal ini juga menghambat kontraksi otot rahim yang mungkin akan menyebabkan dinding untuk menolak telur menempel. Sebuah telur yang telah dibuahi yang menjadi tertanam dalam rahim akan membentuk plasenta. Plasenta kemudian memproduksi progesteron selama masa kehamilan. Jika telurtidak dibuahi, progesteron disekresikan oleh ovarium sampai beberapa hari sebelum menstruasi, pada saat tingkat progesteron turun cukup untuk menghentikan pertumbuhan dinding rahim dan menyebabkan itu untuk mulai pecah, dan menstruasi terjadi kemudian.

Progesteron dikenal memiliki efek pada organ kewanitaan lainnya. Dalam ovarium, progesteron dan estrogen dianggap bertanggung jawab atas pelepasan telur selama ovulasi. Hal ini diyakini bahwa jika sel telur dibuahi, hormon ini berpengaruh dalam pencegahan pelepasan telur lebih lanjut sampai kehamilan telah berakhir. Aksi ganda ini biasanya mencegah pelepasan dan fertilisasi lebih dari satu telur pada satu waktu, meskipun dua atau lebih telur kadang-kadang dirilis. Dalam saluran tuba progesteron diduga untuk menghentikan kontraksi otot dalam tabung setelah telur telah diangkut. Selama kehamilan, progesteron juga merangsang perkembangan kelenjar di payudara yang bertanggung jawab untuk produksi susu.

Banyak kontrasepsi oral yang terdiri dari sintetis progestin yang menghambat pertumbuhan telur dan dilepas pada ovarium dan dengan demikian mencegah pembuahan.

Kata progesteron berasal dari 2 kata, meningkatkan dan kehamilan. Progesteron adalah satu-satunya hormon yang diperlukan untuk mempertahankan kehamilan. Progesteron dibuat setelah ovulasi. Fungsinya adalah untuk mengembangkan dan mematangkan lapisan rahim sehingga dapat mempertahankan kehamilan. Progesteron dibuat oleh korpus luteum menopang kehamilan sampai plasenta dapat membuat cukup progesteron untuk mempertahankan kehamilan. Plasenta membuat sejumlah besar progesteron. Tubuh membuat 2 sampai 4 miligram per hari progesteron. Tapi selama kehamilan tubuh membuat 200 hingga 400 miligram per hari progesteron.

Banyak ahli infertilitas menggunakan supositoria progesteron ketika merawat wanita dengan masalah infertilitas. Wanita yang kekurangan progesteron mungkin sering keguguran awal. Penambahan progesteron akan seringkali memungkinkan rahim untuk mempertahankan kehamilan awal sampai plasenta mengambil alih produksi progesteron. Progesteron juga digunakan dalam reproduksi dibantu fertilisasi in vitro. Ini membantu menyediakan lingkungan uterus yang optimal di mana telur telah dibuahi bisa tumbuh. Progestin (sintetis progesteron) tidak digunakan untuk mempertahankan kehamilan. Penambahan progestin tidak akan mempertahankan kehamilan dan juga berhubungan dengan cacat jantung pada janin.

Fungsi utama lain dari progesteron adalah untuk mengatur aktivitas estrogen. Saya membahas masalah bagaimana estrogen membuat reseptor estrogen lebih dengan adanya kelebihan estrogen. Progesteron mampu menurunkan produksi reseptor estrogen. Hal ini mengurangi kemampuan sel untuk bereaksi berlebihan terhadap kadar estrogen yang berlebihan. Ini adalah salah satu mekanisme yang progesteron melindungi tubuh dari kanker yang diinduksi estrogen rahim dan payudara. Lainnya dengan mendorong diferensiasi sel. Progesteron mendorong perkembangan sel normal dan dapat menimpa pesan estrogen untuk berkembang biak. Estrogen dan progesteron bekerja sama untuk lebih seimbang daripada yang mereka lakukan sendiri atau tidak seimbang.

Progesteron menutup aksi hormon yang disebut aldesterone. Aldesterone menyebabkan tubuh untuk menyimpan air. Progesteron menyumbat reseptor aldosteron dan memungkinkan tubuh untuk melepaskan kelebihan air. Progesteron berperilaku seperti diuretik alami. Estrogen meningkatkan tiroid yang mengikat tingkat imunoglobulin, yang menginaktivasi hormon tiroid. Hal ini memperlambat metabolisme tubuh dan memungkinkan penyimpanan lemak dan energi untuk janin di masa depan. Progesteron, di sisi lain, menurunkan tiroid yang mengikat tingkat imunoglobulin, sehingga meningkatkan jumlah hormon tiroid aktif. Hormon tiroid sekarang dapat merangsang pemanfaatan penyimpanan lemak untuk energi. Semua pasien yang dirawat untuk penyakit hipotiroid harus dilengkapi dengan progesteron.

Progesteron sangat penting untuk fungsi normal otak. Sebuah penghalang darah-otak melindungi otak dari zat-zat luar. Hanya apa yang diperlukan yang diperbolehkan untuk melintasi penghalang ini. Lebih dari 66% dari progesteron dibuat oleh tubuh terkonsentrasi di otak. Di otak, progesteron dapat mengikat reseptor GABA. Reseptor ini bertanggung jawab untuk menjaga suasana hati yang tepat. Reseptor GABA adalah reseptor yang obat antidepresan dan obat anti-kecemasan mengikat untuk menghasilkan efek mereka. Studi menunjukkan bahwa obat pengubah suasana hati ini bekerja karena mereka meningkatkan konsentrasi progesteron. Oleh karena itu, progesteron dapat diresepkan sebagai antidepresan alami dan pengobatan anti-kecemasan.

Progesteron juga membantu dalam mielinisasi sel-sel saraf. Mielin membentuk isolasi di sekitar sel-sel saraf. Saraf dan kabel listrik keduanya mirip dalam hal mereka konduktor arus listrik. Kabel listrik perlu isolasi karet, saraf perlu insulasi mielin. Isolasi memungkinkan arus ditransmisikan tanpa gangguan. Kejang adalah hasil dari aliran abnormal arus listrik dalam otak. Progesteron menurunkan aktivitas kejang. Ini mengurangi tingkat kejang dengan mencegah sirkuit pendek, yang menyebabkan kejang. Secara umum, progesteron tampaknya meningkatkan konsentrasi dan memungkinkan pikiran jernih ketika hadir dalam jumlah yang tepat. Progesteron meningkatkan libido, baik secara langsung maupun tidak langsung. Biasanya ada sedikit kenaikan progesteron sebelum ovulasi. Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita memulai seks lebih sering segera sebelum ovulasi. Hal ini mungkin karena efek langsung dari progesteron atau peningkatan metabolisme progesteron untuk testosteron. Dalam kedua kasus, progesteron positif mempengaruhi gairah seks.

Progesteron merelaksasi otot polos, yang ditemukan di dalam rahim. Progesteron bisa rileks kontraksi otot polos. Kontraksi otot polos uterus selama siklus menstruasi yang dialami sebagai kram menstruasi. Progesteron dapat mengurangi intensitas kram menstruasi. Otot polos juga dinding saluran pembuluh darah, sehingga progesteron dapat merelaksasi pembuluh darah. Efek ini dapat melindungi dari serangan jantung. Sebuah studi menunjukkan bahwa pada primata (kera), penambahan progesteron membuatnya relatif mustahil untuk menginduksi serangan jantung pada hewan-hewan ini.

Studi lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah progesteron memiliki efek yang sama pada hati manusia. Progesteron berpengaruh terhadap metabolisme tulang. Ini merangsang sel dalam tulang yang disebut osteoblas, yang bertanggung jawab untuk pembentukan tulang baru. Osteoblas menggunakan kalsium untuk membentuk tulang baru. Tulang secara konstan dalam keadaan perkembangan. Osteoklas memecah tulang tua, sedangkan tulang baru menggantikan tulang tua di bawah arahan osteoblas, yang dipengaruhi oleh progesteron. Estrogen mengatur osteoklas untuk memastikan mereka tidak memecah tulang terlalu cepat. Ini adalah contoh lain bagaimana estrogen dan progesteron bekerja sama. Ketika progesteron dan estrogen yang tersedia dalam hubungan yang tepat, ia meningkatkan kesehatan yang baik. Dengan tidak adanya jumlah yang cukup dari progesteron, tubuh mulai membuat androgen (hormon laki-laki) untuk mengatur efek estrogen. Produksi androgen pada wanita menghasilkan pola kebotakan laki-laki dan hirsutism (rambut wajah).

Pola kebotakan pada pria meliputi surut utas rambut, bintik-bintik botak di bagian belakang kepala dan rambut menipis. Hal ini terjadi ketika ovarium terutama memproduksi testosteron di samping androgen yang dihasilkan oleh kelenjar adreanal. Bila tidak terjadi ovulasi, progesteron tidak diproduksi. Androgen adalah satu-satunya pertahanan terhadap paparan berlebih ke estrogen tanpa adanya progesteron. Untuk memahami peran progesteron dalam pertumbuhan rambut, Anda hanya perlu untuk memeriksa rambut dan kuku dari wanita hamil. Kebanyakan wanita melaporkan bahwa rambut dan kuku mereka menjadi lebih panjang dan tebal saat hamil. Selama kehamilan, tingkat progesteron dipertahankan pada tingkat maksimum. Sayangnya, wanita melaporkan pembalikan manfaat ini segera setelah melahirkan.

Defisiensi Progesteron:

Kekurangan progesteron dapat menyebabkan atau memperburuk:

• Irregular / pendarahan berat

• Payudara
• Depresi, kelelahan, dan konsentrasi yang buruk
• payudara fibrokistik
• PMS
• Penurunan Libido
• Pertumbuhan Fibroid
• Endometriosis
• retensi air dan kembung
• kenaikan Lemak sekitar pinggul dan paha
• Keropos tulang
• Rambut rontok
• Payudara dan kanker rahim

Kelebihan Progesteron:

• Euphoria
• penggunaan berlebihan yang berkepanjangan menyebabkan gejala defisiensi progesteron

Poin yang perlu diingat:

1. Keseimbangan dalam siklus menstruasi sangat penting.
2. Pesan estrogen pada sel-sel adalah untuk TUMBUH.
3. Progesteron memberi pesan kepada sel untuk berhenti tumbuh dan KEMBANGKAN.
4. Hormon memiliki pengawasan dan keseimbangan. Setiap hormon dalam tubuh memiliki hormon rekan yang mengatur fungsinya
5. Estrogen kelebihan dan kekurangan progesteron dapat menyebabkan gejala serupa pada wanita.

 

(/MTBYA)

dikutip dari : http://www.sridianti.com/apakah-fungsi-progesteron.html

Apakah Fungsi Hormon Progesteron pada Wanita

Progesteron dapat dianggap sebagai penyeimbang hormonal, terutama ketika sampai pada estrogen. Progesteron adalah hormon steroid yang dibuat oleh korpus luteum ovarium pada ovulasi, dan dalam jumlah yang lebih kecil oleh kelenjar adrenal. Ini adalah prekursor, atau zat yang sebagian besar hormon steroid lainnya berasal, termasuk kortisol, androstenedion, estrogen dan testosteron. Progesteron memiliki repertoar yang luar biasa dari pekerjaan penting dari menormalkan kadar gula darah dan memfasilitasi tindakan hormon tiroid untuk mengatur siklus menstruasi dan menjaga kehamilan yang sehat. Kelangsungan hidup embrio dalam rahim benar-benar tergantung pada hormon penting ini.

Model Struktur Progesteron 300x243 Apakah Fungsi Hormon Progesteron pada Wanita

Model Struktur Hormon Progesteron

Progesteron juga memiliki sifat menenangkan dan diuretik alami, dan meningkatkan efek positif dari estrogen, sekaligus mencegah masalah yang terkait dengan dominasi estrogen. Estrogen yang tidak dihambat dapat membuat jaringan ke tingkat yang tidak aman yang dapat menyebabkan risiko yang kuat untuk kanker payudara dan kanker reproduksi. Saat kadar estrogen menurun hanya 40-60%, saat menopause tingkat progesteron bisa turun mendekati nol pada beberapa wanita, sehingga dominasi estrogen dan berbagai gejala yang menyertainya. Suplementasi alamiah bio-identik progesteron telah terbukti mengembalikan keseimbangan hormonal, khususnya selama sebelum menopause dan menopause.

Progesteron adalah hormon steroid. Ini memiliki 21 atom karbon, sementara estrogen yang hanya  memiliki19. Ini adalah prekursor, atau bahan bangunan untuk estrogen, tetapi juga menyampaikan pesan yang unik untuk sel. Estrogen mengarahkan sel untuk tumbuh dan berkembang biak, sedangkan progesteron mengarahkan mereka untuk memperlambat pertumbuhan mereka dan matang secara normal. Progesteron mengontrol dan memodifikasi pesan estrogen. Progesteron diproduksi hanya oleh korpus luteum, kista yang tinggal setelah telur dikeluarkan selama ovulasi. Tidak seperti estrogen, progesteron tidak dibuat oleh konversi hormon steroid lainnya dalam jaringan perifer, seperti lemak, kulit dan otot. Produksi progesteron terjadi hanya setelah ovulasi.

Progestin adalah versi sintetis dari progesteron. Progestin memiliki bahan kimia yang mirip dengan progesteron. Senyawa ini berikatan dengan reseptor progesteron dalam sel tetapi mereka tidak dapat mengirimkan seluruh pesan. Mereka hanya mampu mengarahkan sel untuk melakukan jumlah terbatas pesan progesteron. Kompleks reseptor hormon progesteron sangat spesifik. Jika salah satu atom karbon progesteron berubah, pesan ke jaringan target juga berubah. Progesteron dimetabolisme menjadi estrogen, testosteron dan kortisol pada wanita. Progestin, molekul progesteron yang berubah, dapat menciptakan hambatan dalam kaskade ini. Struktur yang diubah progestin tidak hanya mempengaruhi pesan progesteron, tetapi juga menghasilkan efek samping yang tidak diinginkan. Namun, penggunaan jangka pendek Progestin sangat membantu dalam mengobati perdarahan vagina dan melindungi uterus dari kanker yang disebabkan oleh paparan estrogen.

Fungsi Progesteron:

• Meningkatkan dan mempertahankan kehamilan
• Diuretik; mengurangi retensi air
• Meningkatkan fungsi tiroid
• antidepresan alami dan hormon anti-kecemasan
• Meningkatkan libido (hasrat seksual)
• Mengurangi kontraksi rahim (kram). Baik untuk kram menstruasi
• Penurunan reseptor estrogen
• Meningkatkan pematangan sel alami (penurunan risiko kanker)
• Menyusutnya multiplikasi sel yang disebabkan oleh estrogen
• Meningkatkan kematian sel normal
• Penurunan frekuensi seizurs

Progesteron adalah hormon yang dikeluarkan oleh sistem reproduksi wanita yang berfungsi terutama untuk mengatur kondisi lapisan dalam (endometrium) rahim. Progesteron diproduksi oleh ovarium, plasenta, dan kelenjar adrenal. Progestin adalah istilah digunakan untuk menggambarkan progesteron dan hormon steroid sintetis dengan sifat seperti progesteron, misalnya levonorgestrel progestogen.

Dalam ovarium tempat produksi progesteron adalah korpus luteum. Progesteron mempersiapkan dinding rahim sehingga lapisan tersebut dapat menerima telur yang dibuahi dan sehingga telur dapat tertanam dan berkembang.Hal ini juga menghambat kontraksi otot rahim yang mungkin akan menyebabkan dinding untuk menolak telur menempel. Sebuah telur yang telah dibuahi yang menjadi tertanam dalam rahim akan membentuk plasenta. Plasenta kemudian memproduksi progesteron selama masa kehamilan. Jika telurtidak dibuahi, progesteron disekresikan oleh ovarium sampai beberapa hari sebelum menstruasi, pada saat tingkat progesteron turun cukup untuk menghentikan pertumbuhan dinding rahim dan menyebabkan itu untuk mulai pecah, dan menstruasi terjadi kemudian.

Progesteron dikenal memiliki efek pada organ kewanitaan lainnya. Dalam ovarium, progesteron dan estrogen dianggap bertanggung jawab atas pelepasan telur selama ovulasi. Hal ini diyakini bahwa jika sel telur dibuahi, hormon ini berpengaruh dalam pencegahan pelepasan telur lebih lanjut sampai kehamilan telah berakhir. Aksi ganda ini biasanya mencegah pelepasan dan fertilisasi lebih dari satu telur pada satu waktu, meskipun dua atau lebih telur kadang-kadang dirilis. Dalam saluran tuba progesteron diduga untuk menghentikan kontraksi otot dalam tabung setelah telur telah diangkut. Selama kehamilan, progesteron juga merangsang perkembangan kelenjar di payudara yang bertanggung jawab untuk produksi susu.

Banyak kontrasepsi oral yang terdiri dari sintetis progestin yang menghambat pertumbuhan telur dan dilepas pada ovarium dan dengan demikian mencegah pembuahan.

Kata progesteron berasal dari 2 kata, meningkatkan dan kehamilan. Progesteron adalah satu-satunya hormon yang diperlukan untuk mempertahankan kehamilan. Progesteron dibuat setelah ovulasi. Fungsinya adalah untuk mengembangkan dan mematangkan lapisan rahim sehingga dapat mempertahankan kehamilan. Progesteron dibuat oleh korpus luteum menopang kehamilan sampai plasenta dapat membuat cukup progesteron untuk mempertahankan kehamilan. Plasenta membuat sejumlah besar progesteron. Tubuh membuat 2 sampai 4 miligram per hari progesteron. Tapi selama kehamilan tubuh membuat 200 hingga 400 miligram per hari progesteron.

Banyak ahli infertilitas menggunakan supositoria progesteron ketika merawat wanita dengan masalah infertilitas. Wanita yang kekurangan progesteron mungkin sering keguguran awal. Penambahan progesteron akan seringkali memungkinkan rahim untuk mempertahankan kehamilan awal sampai plasenta mengambil alih produksi progesteron. Progesteron juga digunakan dalam reproduksi dibantu fertilisasi in vitro. Ini membantu menyediakan lingkungan uterus yang optimal di mana telur telah dibuahi bisa tumbuh. Progestin (sintetis progesteron) tidak digunakan untuk mempertahankan kehamilan. Penambahan progestin tidak akan mempertahankan kehamilan dan juga berhubungan dengan cacat jantung pada janin.

Fungsi utama lain dari progesteron adalah untuk mengatur aktivitas estrogen. Saya membahas masalah bagaimana estrogen membuat reseptor estrogen lebih dengan adanya kelebihan estrogen. Progesteron mampu menurunkan produksi reseptor estrogen. Hal ini mengurangi kemampuan sel untuk bereaksi berlebihan terhadap kadar estrogen yang berlebihan. Ini adalah salah satu mekanisme yang progesteron melindungi tubuh dari kanker yang diinduksi estrogen rahim dan payudara. Lainnya dengan mendorong diferensiasi sel. Progesteron mendorong perkembangan sel normal dan dapat menimpa pesan estrogen untuk berkembang biak. Estrogen dan progesteron bekerja sama untuk lebih seimbang daripada yang mereka lakukan sendiri atau tidak seimbang.

Progesteron menutup aksi hormon yang disebut aldesterone. Aldesterone menyebabkan tubuh untuk menyimpan air. Progesteron menyumbat reseptor aldosteron dan memungkinkan tubuh untuk melepaskan kelebihan air. Progesteron berperilaku seperti diuretik alami. Estrogen meningkatkan tiroid yang mengikat tingkat imunoglobulin, yang menginaktivasi hormon tiroid. Hal ini memperlambat metabolisme tubuh dan memungkinkan penyimpanan lemak dan energi untuk janin di masa depan. Progesteron, di sisi lain, menurunkan tiroid yang mengikat tingkat imunoglobulin, sehingga meningkatkan jumlah hormon tiroid aktif. Hormon tiroid sekarang dapat merangsang pemanfaatan penyimpanan lemak untuk energi. Semua pasien yang dirawat untuk penyakit hipotiroid harus dilengkapi dengan progesteron.

Progesteron sangat penting untuk fungsi normal otak. Sebuah penghalang darah-otak melindungi otak dari zat-zat luar. Hanya apa yang diperlukan yang diperbolehkan untuk melintasi penghalang ini. Lebih dari 66% dari progesteron dibuat oleh tubuh terkonsentrasi di otak. Di otak, progesteron dapat mengikat reseptor GABA. Reseptor ini bertanggung jawab untuk menjaga suasana hati yang tepat. Reseptor GABA adalah reseptor yang obat antidepresan dan obat anti-kecemasan mengikat untuk menghasilkan efek mereka. Studi menunjukkan bahwa obat pengubah suasana hati ini bekerja karena mereka meningkatkan konsentrasi progesteron. Oleh karena itu, progesteron dapat diresepkan sebagai antidepresan alami dan pengobatan anti-kecemasan.

Progesteron juga membantu dalam mielinisasi sel-sel saraf. Mielin membentuk isolasi di sekitar sel-sel saraf. Saraf dan kabel listrik keduanya mirip dalam hal mereka konduktor arus listrik. Kabel listrik perlu isolasi karet, saraf perlu insulasi mielin. Isolasi memungkinkan arus ditransmisikan tanpa gangguan. Kejang adalah hasil dari aliran abnormal arus listrik dalam otak. Progesteron menurunkan aktivitas kejang. Ini mengurangi tingkat kejang dengan mencegah sirkuit pendek, yang menyebabkan kejang. Secara umum, progesteron tampaknya meningkatkan konsentrasi dan memungkinkan pikiran jernih ketika hadir dalam jumlah yang tepat. Progesteron meningkatkan libido, baik secara langsung maupun tidak langsung. Biasanya ada sedikit kenaikan progesteron sebelum ovulasi. Penelitian telah menunjukkan bahwa wanita memulai seks lebih sering segera sebelum ovulasi. Hal ini mungkin karena efek langsung dari progesteron atau peningkatan metabolisme progesteron untuk testosteron. Dalam kedua kasus, progesteron positif mempengaruhi gairah seks.

Progesteron merelaksasi otot polos, yang ditemukan di dalam rahim. Progesteron bisa rileks kontraksi otot polos. Kontraksi otot polos uterus selama siklus menstruasi yang dialami sebagai kram menstruasi. Progesteron dapat mengurangi intensitas kram menstruasi. Otot polos juga dinding saluran pembuluh darah, sehingga progesteron dapat merelaksasi pembuluh darah. Efek ini dapat melindungi dari serangan jantung. Sebuah studi menunjukkan bahwa pada primata (kera), penambahan progesteron membuatnya relatif mustahil untuk menginduksi serangan jantung pada hewan-hewan ini.

Studi lebih lanjut diperlukan untuk melihat apakah progesteron memiliki efek yang sama pada hati manusia. Progesteron berpengaruh terhadap metabolisme tulang. Ini merangsang sel dalam tulang yang disebut osteoblas, yang bertanggung jawab untuk pembentukan tulang baru. Osteoblas menggunakan kalsium untuk membentuk tulang baru. Tulang secara konstan dalam keadaan perkembangan. Osteoklas memecah tulang tua, sedangkan tulang baru menggantikan tulang tua di bawah arahan osteoblas, yang dipengaruhi oleh progesteron. Estrogen mengatur osteoklas untuk memastikan mereka tidak memecah tulang terlalu cepat. Ini adalah contoh lain bagaimana estrogen dan progesteron bekerja sama. Ketika progesteron dan estrogen yang tersedia dalam hubungan yang tepat, ia meningkatkan kesehatan yang baik. Dengan tidak adanya jumlah yang cukup dari progesteron, tubuh mulai membuat androgen (hormon laki-laki) untuk mengatur efek estrogen. Produksi androgen pada wanita menghasilkan pola kebotakan laki-laki dan hirsutism (rambut wajah).

Pola kebotakan pada pria meliputi surut utas rambut, bintik-bintik botak di bagian belakang kepala dan rambut menipis. Hal ini terjadi ketika ovarium terutama memproduksi testosteron di samping androgen yang dihasilkan oleh kelenjar adreanal. Bila tidak terjadi ovulasi, progesteron tidak diproduksi. Androgen adalah satu-satunya pertahanan terhadap paparan berlebih ke estrogen tanpa adanya progesteron. Untuk memahami peran progesteron dalam pertumbuhan rambut, Anda hanya perlu untuk memeriksa rambut dan kuku dari wanita hamil. Kebanyakan wanita melaporkan bahwa rambut dan kuku mereka menjadi lebih panjang dan tebal saat hamil. Selama kehamilan, tingkat progesteron dipertahankan pada tingkat maksimum. Sayangnya, wanita melaporkan pembalikan manfaat ini segera setelah melahirkan.

Defisiensi Progesteron:

Kekurangan progesteron dapat menyebabkan atau memperburuk:

• Irregular / pendarahan berat

• Payudara
• Depresi, kelelahan, dan konsentrasi yang buruk
• payudara fibrokistik
• PMS
• Penurunan Libido
• Pertumbuhan Fibroid
• Endometriosis
• retensi air dan kembung
• kenaikan Lemak sekitar pinggul dan paha
• Keropos tulang
• Rambut rontok
• Payudara dan kanker rahim

Kelebihan Progesteron:

• Euphoria
• penggunaan berlebihan yang berkepanjangan menyebabkan gejala defisiensi progesteron

Poin yang perlu diingat:

1. Keseimbangan dalam siklus menstruasi sangat penting.
2. Pesan estrogen pada sel-sel adalah untuk TUMBUH.
3. Progesteron memberi pesan kepada sel untuk berhenti tumbuh dan KEMBANGKAN.
4. Hormon memiliki pengawasan dan keseimbangan. Setiap hormon dalam tubuh memiliki hormon rekan yang mengatur fungsinya
5. Estrogen kelebihan dan kekurangan progesteron dapat menyebabkan gejala serupa pada wanita.

 

(/MTBYA)

dikutip dari : http://www.sridianti.com/apakah-fungsi-progesteron.html

Ukur Kadar Testosteron Sendiri Yuk!

Testosteron, dikenal sebagai hormone pria, sangat berperan di dalam perkembangan sekunder pada pria sekaligus fungsi seksual pria. Walaupun dikenal sebagai hormon laki-laki, tapi hormon ini juga diperlukan perempuan. Jika kadar hormon ini menurun maka akan muncul keluhan dan bisa menurunkan kualitas hidup seseorang. Dari hasil penelitian, banyak sekali fungsi testosterone, di antaranya untuk merangsang otot, tulang, darah, energi, mempertahankan fungsi seksual seperti ereksi dan orgasme, juga membantu fungsi kognitif dan kenyamanan secara umum.

 

Untuk mendiagnosis penurunan testosteron ini, dilakukan 3 tahap, yakni:
  • Mengumpulkan gejala yang positif Melakukan pemeriksaan fisik
  • Menegakkan hasil pemeriksaan dengan laboratorium.
  • Juga bisa dilakukan Aging Males Symptom (AMS) scale untuk mendeteksinya.

 

UKUR TESTOSTERON SECARA AKURAT? BISA SAJA!
Kadar testosterone dalam darah bisa diukur dengan metode laboratorium tertentu. Pemeriksaan lab testosterone seringkali digunakan untuk mendiagnosa kondisi tertentu pada pria, wanita, dan anak laki-laki. Pubertas yang terlambat, penurunan gairah seksual, disfungsi ereksi, dan penyakit seperti hipotalamus atau gangguan pituitary menjadi indikasi untuk melakukan pemeriksaan testosterone.

 

Ada rentang kadar testosterone normal, berdasarkan usia dan tingkat kematuran. Namun kadar normal testosterone dalam darah berkisar antara 300-1000 nanograms /desiliter. Bagaimanapun, perlu dilakukan konfirmasi berupa tes ulang karena beberapa pria sebenarnya memiliki kadar normal ketika pemeriksaan diulangi lagi. Hal tersebut disebabkan fluktuasi dari hormone testosterone dalam darah. Sebenarnya merupakan hal yang normal untuk mengalami penurunan testosterone pada usia tua.
Selain itu, penurunan testosterone dapat disebabkan penyakit hipotalamus ataupun penyakit liver, kelainan genetic seperti sindrom Klinefelter dll, produksi testosterone yang abnormal, ataupun konsumsi alcohol dalam jangka panjang.

 

UKUR KADAR TESTOSTERON SENDIRI ? JUGA BISA!
Selain wawancara secara medis dengan dokter ahli, sebenarnya ada beberapa pertanyaan yang dapat Anda jawab sendiri untuk sekadar mengetahui kemungkinan adanya penurunan kadar testosteron dalam tubuh Anda. Berikut ini ada 2 metode pengukuran hormone testosterone. Silakan dilihat!
Metode A
Untuk mengetahui apakah seseorang mengalami defisiensi testosteron atau tidak, bisa dengan cara menjawab pertanyaan berikut ini:
  1. Apakah libido dan dorongan seksual menurun akhir-akhir ini? Apakah merasa lemas dan kurang bertenaga?
  2. Apakah daya tahan dan kekuatan fisik menurun?
  3. Apakah tinggi badan berkurang?
  4. Apakah merasa kenikmatan hidup mulai menurun?
  5. Apakah sering merasa kesal atau mudah marah?
  6. Apakah kekuatan ereksi kurang kuat?
  7. Apakah merasakan penurunan kemampuan dalam berolahraga?
  8. Apakah sering mengantuk dan tertidur setelah makan malam?
  9. Apakah merasakan adanya perubahan atau penurunan prestasi kerja?

Jika jawaban no 1 dan 7 adalah ‘ya’ atau ada 3 jawaban yang ‘ya‘ selain pada no tersebut, kemungkinan kadar testosteronnya menurun. Tapi tentunya pemeriksaan secara kasar ini harus dikonfirmasi dengan pemeriksaan fisik dan laboratorium.

Metode B
Silakan jawab pertanyaan di bawah ini. Pilihan jawaban ada setelah pertanyaan terakhir.
  1. Apakah Anda merasakan sakit punggung atau sakit pada otot dan persendian?
  2. Apakah Anda sering berkeringat berlebihan?
  3. Apakah Anda mengalami gangguan tidur?
  4. Apakah Anda sering mengalami kepanikan atau gelisah berlebihan?
  5. Apakah Anda mudah lelah, sering mengalami perubahan mood (suasana hati), dan sering merasa down (terpuruk)?
  6. Apakah Anda mengalami kerontokan rambut?
  7. Apakah Anda mengalami penurunan gairah seksual?
  8. Apakah Anda kesulitan untuk mempertahankan ereksi?
(Ket : pilihan jawabannya hanya 3 : a. Sering, b. Kadang-kadang, c. Tidak Pernah)

Jika jawaban Anda kebanyakan adalah a:
Dari gejala yang terlihat, ada kemungkinan Anda mengalami penurunan hormon testosteron. Tidak perlu panik karena penurunan hormon testosteron pada pria adalah kasus yang banyak terjadi, dapat juga dialami pria di bawah usia 40 tahun, apalagi pria dengan gaya hidup masa kini. Anda dianjurkan untuk menghubungi dokter ahli dan mengikuti tes untuk mengukur hormon testosteron dalam tubuh Anda, serta menjalani pengobatan yang sesuai. Lebih dari itu, segeralah mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat. Stres berlebih dan gaya hidup tidak sehat menjadi salah satu pemicu dalam sindrom penurunan testosteron.
Jika jawaban Anda kebanyakan b:
Walaupun kondisi di atas tidak terlalu sering muncul, ada baiknya Anda memeriksakan diri pada dokter ahli dan menjalani tes untuk mengukur kadar testosteron dalam tubuh Anda. Bila terjadi penurunan pada hormon testosteron, segeralah menjalani terapi dan perbaiki pola hidup serta mengolah stres agar tidak sampai dalam tahap mengganggu.
Jika jawaban Anda kebanyakan c:

Tidak ada gejala yang menunjukkan penurunan hormon testosteron pada tubuh Anda, tetapi tak ada salahnya untuk memastikannya. Ada baiknya Anda melakukan tes untuk mengukur kadar testosteron dalam tubuh Anda, bersamaan dengan medical check-up (pemeriksaan kesehatan umum) tahunan. Langkah ini perlu untuk memantau sekaligus sebagai bagian dari usaha mempertahankan kesehatan.
Nah, sudah cukupkah kadar Testosterone pada tubuh anda?
Jika belum silahkan datang ke Klini kami . (/MTBYA)
dikutip dari : http://www.tanyadok.com/seksualita/ukur-kadar-testosteron-sendiri-yuk

Curcumin – Evidence in Osteoarthritis

Dr. Fernando Cortizo was a speaker in an annual Orthopaedic Update Seminar 2013 on 8th June at Seri Pacific Hotel, KL. Dr. Fernando Cortizo was lecturing about Curcumin research and how it has been suggested to treat osteoarthritis.

Curcumin Evidence in Osteoarthritis Curcumin   Evidence in Osteoarthritis

Risiko Autis Bisa Diminimalkan

Autisme adalah gangguan neurologis yang memengaruhi fungsi normal otak manusia dalam melakukan interaksi sosial dan komunikasi. Menurut Autism Society of America, orang autis biasanya menunjukkan kesulitan berkomunikasi secara verbal dan nonverbal, serta sulit berinteraksi dan beraktivitas sosial. Autisme muncul sejak tiga tahun pertama kehidupan.

Tanggal 2 April diperingati sebagai Hari Kesadaran Autisme di seluruh dunia.Kampanye dilakukan di seluruh penjuru dunia, dengan acara resmi di setidaknya 23 negara. Untuk mengenal lebih dalam mengenai autisme, Famega Syavira Putri dari Yahoo! Indonesia mewawancarai Fernando Cortizo, doktor dan peneliti dari Monash University, Australia. Dr Fernando juga menjabat sebagai CEO Autism Management Institute di Korea dan Malaysia. Berikut ini kutipannya:

Y!: Apa yang menyebabkan autisme?
Autisme bisa disebabkan tiga hal, yaitu faktor genetis, kromosom dan lingkungan yang memengaruhi anak mulai dari kandungan hingga setelah lahir. Faktor genetis tak dapat diubah. Hingga saat ini peneliti masih melakukan percobaan modifikasi genetis tapi belum membuahkan hasil.
Sedangkan penyebab yang berasal dari lingkungan bisa diminimalkan. Hasil penelitian kami menunjukkan, pada tubuh anak autis ditemukan logam berat yang jumlahnya bisa 100 kali lipat dari ambang batas normal.
Tubuh manusia dirancang untuk menyaring kelebihan logam berat dan mengeluarkannya dari dalam tubuh. Tetapi sistem tubuh orang autis rupanya tak dapat mengeluarkan logam berat dan malah menyesuaikan dengan kelebihan tersebut.
Bahkan saat lahir, bayi sudah punya kandungan logam berat yang berasal dari ibunya. Logam tersebut bisa bertambah karena paparan bahan-bahan yang ada di alam, misalnya makanan. Ikan yang mengandung banyak merkuri, contohnya. Selain itu, ada juga pencemaran aluminium yang berasal dari peralatan masak, sedangkan kadar timbal dan logam berat lain bisa masuk ke dalam tubuh karena pencemaran udara. Mainan anak-anak juga bisa menjadi tak aman karena bisa mengandung logam.
Salah satu tindakan yang biasanya memberatkan tingkat autisme adalah vaksinasi. Kami sering menjumpai kasus anak-anak yang mulai menunjukkan gejala autisme setelah diimunisasi. Rupanya ada beberapa vaksin yang masih mengandung logam berat. Vaksinasi kemudian menjadi pemicu gejala autisme pada anak karena tingkat logam berat yang meningkat drastis, melebihi ambang batas yang bisa ditoleransi. Dalam hal ini anak laki-laki lebih rentan terpicu autisme akibat vaksinasi dibanding anak perempuan.

Y!: Bagaimana cara pencegahannya? Apakah vaksinasi tak perlu dilakukan?
Tak perlu ekstrem menghindari vaksinasi sebab bagaimana pun, vaksin tetap diperlukan untuk meningkatkan imunitas. Tapi sebagai pencegahan, jangan pernah melakukan vaksinasi secara bersamaan. Pastikan anak diimunisasi dengan vaksin yang bebas logam. Tiap habis vaksinasi, perhatikan apa ada perubahan tingkah laku anak. Jika ada, segera kontak dokter dan hentikan vaksinasi. Meski tak terjadi apa-apa, tunggulah tiga bulan untuk melakukan vaksinasi berikutnya. Beban berlebihan pada sistem anak akan merusak sistem imunnya.

Y!: Benarkah jumlah penderita autisme terus meningkat?
Dalam 20 tahun terakhir, jumlah yang tercatat memang semakin meningkat. Penyebabnya masih diteliti, karena bisa saja jumlahnya sebenarnya tidak meningkat. Angka itu bisa tampak lebih tinggi karena kesadaran akan autisme yang semakin maju — kita bisa mengenali gejala yang sebelumnya tidak dianggap sebagai gejala autisme.
Saat ini di Indonesia rasio anak autis adalah 1: 250, artinya ada satu juta penderita autisme di Indonesia.

Y!: Ada berapa macam jenis autisme?
Spektrum autisme sangat bervariasi, mulai ringan sampai berat. Gejalanya berbeda setiap individu. Ada penderita yang tidak punya kemampuan mengekspresikan diri secara verbal, sulit berkoordinasi, ketidakmampuan belajar. Ada pula yang tidak mampu menciptakan ikatan dengan orang lain, sulit berintegrasi, tidak mempunyai kesadaran sosial dan lain-lain.
Meski demikian, beberapa anak autis punya keistimewaan dibanding anak-anak normal. Beberapa dari mereka punya IQ tinggi dan memiliki keterampilan khusus. Pasien saya ada yang pandai menembus password, ada yang bisa bicara beberapa bahasa padahal tak pernah belajar formal.

Y!: Apa saja terapi yang bisa dilakukan untuk autisme?
Terapi autisme yang baik tak hanya fokus pada penderita tapi juga lingkungan dan orang tuanya. Memiliki anak autis berarti komitmen panjang bagi orang tua yang harus selalu menanggung biaya hidup anaknya. Biasanya orang tua khawatir bagaimana anak ini bisa mandiri dan hidup tanpa tergantung orang lain, serta bisa memenuhi kebutuhannya sendiri.
Penyebab autisme dapat dilihat dari analisis DNA secara lengkap. Setelah pola spesifik ditemukan, bisa disusun apa yang menjadi penyebab dan bagaimana cara meminimalkannya. Terapi harus dilakukan secara spesifik dan berbeda antar individu.
Saya juga melakukan riset soal anti-penuaan. Saya menemukan bahwa banyak penderita autis yang menunjukkan gejala yang muncul pada orang yang menua. Contohnya kehilangan ingatan, alzheimer, tidak peduli dengan keberadaan orang lain. Maka kami melakukan riset untuk memodifikasi perawatan anti-penuaan untuk diberikan kepada anak autis. Untuk hasil terbaik, terapi harus dilakukan dengan modifikasi hormon, obat-obatan, menjaga asupan makanan dan bimbingan terapis.
Kami juga mengembangkan pemberian hormon oksitosin, yang biasa dikeluarkan secara alamiah oleh manusia saat sedang bercinta, kepada orang autis. Pemberian hormon ini ternyata efektif untuk meningkatkan kontak mereka dengan orang-orang terdekat. Misalnya, ada pasien yang tak mau mendekati ibunya. Setelah diberi hormon ini mereka mulai membuka kontak dan mulai mau disentuh dan dipeluk.

Y!: Haruskah memasukkan anak autis ke sekolah khusus?
Saya tidak akan menyarankan demikian. Terlebih jika itu berarti anak autis dicampur dengan penderita kelainan lain, misalnya down syndrome. Penderita autisme justru harus dibiasakan bergaul dengan anak-anak yang normal.

Y!: Dapatkah autisme disembuhkan?
Kami tidak memakai kata “sembuh”. Tujuan terapi autisme adalah membuat penderita mampu mandiri dan memiliki tempat dalam kehidupan sosialnya. Mereka bisa sekolah, punya teman, belajar dan bisa maju. Komitmen untuk terapi ini memang jangka panjang, jika tak ingin dikatakan seumur hidup.
Dengan penanganan yang tepat, tidak mustahil penderita autisme bisa menjalani hidupnya dengan lebih baik daripada orang yang katanya “normal”. Saya kenal beberapa penderita yang berhasil menjalani kehidupan normal, punya anak dan mampu menghidupi dirinya sendiri.

Y!: Jika disebabkan gen, apakah autisme akan menurun?
Tidak demikian. Jika orang autis memiliki anak, belum tentu anaknya itu akan menderita autisme juga. Apalagi penderita autisme malah sudah memiliki pemahaman lebih baik tentang autisme dibanding orang awam, jadi saya rasa tidak akan berakibat buruk.

Y!: Bagaimana cara mencegah risiko autisme?
Harus ada pemahaman mendalam dari orangtua untuk mengurangi risiko anak terkena autisme. Contohnya, waspada saat melakukan vaksinasi. Hati-hati dengan potensi logam berat di lingkungan sekitar. Jangan paparkan anak dengan logam berat yang bisa ada di mainan, alat masak dan makanan. Hindari makanan cepat saji, makanan berpengawet dan berpenyedap rasa.
Lingkungan tempat tinggal juga bisa menjadi penyebab. Jika memungkinkan, hindari tinggal di daerah yang tercemar logam berat seperti dekat pabrik atau daerah berpolusi tinggi. Ibu hamil harus hidup sehat dan mengonsumsi makanan bergizi, termasuk makanan yang mengandung Omega-3.
Meskipun autisme tak bisa dihindari, tingkatannya bisa diminimalkan dengan cara sederhana, yakni dengan menerapkan pola hidup sehat.

Reference : http://id.berita.yahoo.com/-risiko-autis-bisa-diminimalkan-.html